RUBELLA


Apa Rubella itu?
Rubella (juga disebut Campak Jerman) adalah infeksi virus yang sangat menular yang biasa diderita oleh anak-anak, tetapi juga menjangkiti remajadan orang dewasa. Mungkin tidak ada
gejala yang muncul atau umumnya berupa sedikit demam, pembengkakan kelenjar, nyeri pada persendian dan kulit kemerahan pada wajah dan leher yang berlangsung selama dua atau tiga hari. Kesembuhan selalu cepat dan komplet.
Infeksi rubella itu paling berbahaya pada 20 minggu pertama kehamilan.
Akibatnya, bayi dapat lahir dengan keadaan tuli, buta, cacat jantung, dan
kelainan intelektual. Kondisi ini dikenal dengan Sindrom Rubella Bawaan
(Congenital Rubella Syndrome – CRS).
Bagaimana Rubella disebarkan?
Rubella disebarkan melalui cara yang serupa dengan pilek biasa dan
dapat terjangkit melalui batuk dan bersin dari penderita. Gejala
rubella biasanya perlu waktu sekitar dua minggu untuk berkembang
dan orang mungkin tidak menyadari bahwa mereka sudah terkena
penyakit ini. Selama waktu ini, mereka mungkin menyebarkan
penyakit ini kepada orang lain termasuk wanita yang hamil muda yang
tidak memiliki kekebalan. Usia kehamilan muda adalah masa
ketika bayi yang belum lahir itu mempunyai risiko paling tinggi.
Siapa yang terjangkit Rubella?
Siapa saja dapat terjangkit jika mereka belum pernah menderita
penyakit ini, belum diimunisasi atau karena alasan tertentu gagal
mengembangkan kekebalan yang memadai. Imunisasi biasanya
memberikan perlindungan tetapi 5-10% dari mereka yang diimunisasi
masih dapat terjangkit rubella karena mereka belum mengembangkan
tingkat antibodi yang cukup.
Bagaimana kita dapat
mencegah Rubella Bawaan?
Sindrom Rubella Bawaan (CRS) dan rubella dapat dicegah!
Cara terbaik untuk mencegah ketidak normalan pada bayi ialah
menjamin bahwa semua wanita diimunisasi terhadap rubella jauh
SEBELUM kehamilan. Kehamilan harus dihindari selama satu bulan
sesudah imunisasi dan wanita yang sedang hamil tidak boleh
diimunisasi sampai SESUDAH persalinan. Mengimunisasi semua
anak membantu menghentikan penyebarannya di masyarakat.
Di Australia, disarankan supaya semua anak mendapatkan dua dosis
vaksin MMR (campak, gondok, rubella). Satu dosis diberikan pada
usia 12 bulan dan dosis kedua diberikan pada usia 4 tahun.
Ini melindungi mereka dari ketiga penyakit itu.
Semua orang yang lahir pada atau setelah tahun 1966 harus
menentukan status imunisasi mereka untuk memastikan agar telah
menerima dua dosis vaksin MMR. Mereka menghadapi risiko yang
lebih tinggi terinfeksi sendiri atau menjangkitkan kepada orang lain.
Mereka juga dianjurkan untuk mempertimbangkan imunisasi untuk
melindungi mereka sendiri dan masyarakat.
Tes darah SEBELUM SETIAP kehamilan itu penting untuk
mengetahui bahwa seorang wanita mempunyai kekebalan yang
memadai terhadap rubella. Jika kekebalan itu rendah atau tidak ada,
vaksin MMR atau vaksin rubella harus diulang. Tes darah lanjutan
dilakukan 6-8 minggu kemudian untuk menjamin bahwa vaksin itu
sudah memberikan perlindungan yang memadai.
Siapa yang paling berisiko?
Orang yang lahir di negara-negara dimana imunisasi rutin pada anak
kecil tidak diberikan mungkin memerlukan imunisasi rubella,
khususnya jika mereka datang ke Australia sesudah berumur 4 tahun.
Terutama, wanita-wanita yang lahir di negara-negara Asia dan Afrika
didesak untuk menjalani imunisasi rubella sebelum kehamilan pertama
mereka karena banyak dari mereka tidak akan memiliki perlindungan.
SUDAH TERJANGKIT INFEKSI RUBELLA KETIKA KECIL
TIDAK MENJAMIN PERLINDUNGAN TERHADAP
RUBELLA KEMUDIAN DALAM HIDUPNYA. TES DARAH
SEBELUM KEHAMILAN DIHARUSKAN UNTUK
MENEGASKAN ADANYA KEKEBALAN.
Dimana tersedia imunisasi?
Dokter keluarga, klinik KB, pusat kesehatan masyarakat dan
pelayanan imunisasi pemerintah setempat Anda dapat memberikan
vaksin MMR.
Reaksi – Komplikasi
Reaksi terhadap vaksin MMR jauh kurang berarti dibandingkan
dengan komplikasi infeksi rubella selama kehamilan. Reaksi paling
umum adalah merasa tidak sehat, demam tingkat rendah dan mungkin
kulit kemerahan enam minggu hingga sebelas hari sesudah imunisasi.
Orang yang sudah diimunisasi itu tidak menularkan penyakit kepada
orang lain. Reaksi berat terhadap vaksin, seperti pembengkakan otak,
adalah sangat jarang, mungkin terjadi pada perbandingan satu dari
sejuta dosis, atau lebih kecil. Risiko dan manfaatnya dapat dibicarakan
dengan dokter anda.

Siapa yang tidak boleh
mendapatkan Vaksin MMR
atau Rubella?
• Mereka yang alergi terhadap antibiotik neomicyn.
• Wanita yang sedang hamil atau bertujuan hamil dalam waktu satu
bulan setelah imunisasi.
• Mereka yang menderita penyakit apa saja atau menerima
pengobatan yang menekan sistem kekebalan, seperti cortisone atau
prednisolone.
• Siapa saja yang menderita infeksi yang akut.
Untuk keterangan lebih lanjut
• Bicarakan dengan dokter anda.
• Tanyakan kepada kantor kesehatan pemerintah lokal anda.
• Tanyakan kepada perawat klinik kesehatan ibu dan anak.
• Klinik keluarga berencana mempunyai keterangan tentang hal ini.
• Unit Imunisasi, Pemerintah Victoria
Telepon 1300 882 008
atau akses ke situs Web http://www.health.vic.gov.au/immunisation
• Perawat Pendidikan Rubella, Deafness Foundation
Telepon (03) 9887 8683
E.mail rubella@deafness.org.au
Situs Web http://www.deafness.org.au

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s