PEREMPUAN YAMAN BAKAR KERUDUNG


Altha, Kamis, 27 Oktober 2011 20:18:09

SANA’A (Arrahmah.com) – Ratusan perempuan Yaman pada hari Rabu (26/10/2011) membakar kerudung mereka untuk memprotes tindakan brutal pemerintah dalam membubarkan para demonstran.

Di ibukota Sana’a, sejumlah perempuan membentangkan kain hitam di sepanjang jalan utama dan melemparkan makrama, kain yang berfungsi sebagai penutup wajah, kemudian menuangkan minyak dan membakarnya. Saat api membesar, mereka meneriakkan, “Siapa yang melindungi kaum perempuan Yaman dari kejahatan preman-preman itu?”

Kaum perempuan di Yaman mengambil bagian penting dalam pemberontakan melawan Presiden Ali Abdullah Saleh yang otoriter sejak bulan Maret. Peran mereka menjadi pusat perhatian sebelumnya pada bulan Oktober, ketika seorang aktivis perempuan Yaman, Tawakkul Karman, dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian, bersama dengan dua perempuan Liberia, atas perjuangan mereka dalam membela hak-hak perempuan.

Protes perempuan datang saat semakin meningkatnya bentrokan antara pasukan Saleh dengan dan pejuang pemberontak bersama pengunjuk rasa serta oposisi dalam tuntutan agar Saleh segera mundur.

Pejabat medis dan lokal mengatakan sekitar 25 warga sipil, pejuang suku, dan tentara pemerintah tewas Selasa malam di Sana’a dan Taiz meskipun Saleh mengumumkan gencatan senjata pada saat yang sama. Puluhan lainnya terluka.

Seorang pejabat medis mengatakan tujuh pejuang suku di antara mereka tewas di distrik Hassaba Sanaa itu. Seorang pejabat medis mengatakan empat warga dan sembilan tentara juga tewas dalam pertempuran di sana.

Pasukan pemerintah juga dikupas rumah di Taiz – sarang anti-Saleh protes – menewaskan lima orang, termasuk empat anggota dari satu keluarga, seorang pejabat setempat mengatakan. Semua pejabat berbicara tentang kondisi anonimitas karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media.

“Ini adalah permohonan dari perempuan merdeka dari Yaman, di sini kami membakar makrama agar dunia membuka mata terhadap pembantaian berdarah yang dilakukan oleh tiran Saleh,” seperti yang ditulis dalam selebaran.

Sementara itu, di seberang kota, sekelompok kaum perempuan Saleh berbaris di depan kantor PBB meminta agar pihak internasional memberikan tekanan agar presiden segera mundur. (althaf/arrahmah.com)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s