Gerilya politik IJABI, sambangi Komisi III DPR


JAKARTA (Arrahmah.com) – Gembong syi’ah  jaringan Ikatan Jamaah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) Tajul Muluk melakukan manuver dengan mengadukan pembakaran rumah dan pesantren  terhadap warga penganut Syiah di Sampang, Madura, Jawa Timur, kepada Komisi III DPR RI di gedung DPR RI, Senayan,Jakarta, Selasa (17/01).

“Saya hanya minta keadilan, mereka yang berbuat (pidana) harus ditindak. Saya juga minta tidak ada lagi penindasan terhadap minoritas,” kata Tajul saat diterima Komisi III DPR RI.

Secara sepihak ia mengatakan, bahwa selama ini penganut Syiah di Sampang telah diberlakukan tidak adil dan diintimidasi. Karena itu dirinya berharap Komisi III bisa mendorong penyelesaian masalah itu.

“Kami hanya minta penegak hukum melindungi kami. Kami ‘kan rakyat Indonesia juga,” katanya.

Tajul menambahkan, bahwa ada tawaran untuk dilakukan pemindahan jamaah Syiah ke tempat lain. Namun Tajul menolak untuk dipindahkan dari rumah dan desa tempat kelahirannya.

“Kalau saya di tempat kelahiran dan desa kami sendiri tidak ada perlindungan, bagaimana kalau di lokasi lain yang saya tak kenal?,” kata Tajul.

Ia mengharapkan Komisi III DPR bisa mendesak aparat keamanan, Polri maupun penegak hukum, kejaksaan segera menindak mereka yang melakukan pembakaran.

Tajul membantah bahwa dirinya telah mengajarkan aliran sesat dan itu merupakan sebuah rekayasa yang dilakukan oleh pihak tertentu.

Akan tetapi, meskipun Tajul membantah.  PCNU Sampang sendiri sudah menyatakan syi’ah sebagai aliran sesat dan memintanya untuk dilarang.

Ketua Tanfidz PCNU KH Muhaimin melihat bahwa keberadaan Syiah memang tidak dikehendaki mayoritas masyarakat Sampang.

Untuk itu, dia mendesak agar Pemerintah Kabupaten Sampang mengeluarkan larangan bagi penyebarluasan ajaran Syiah. Larangan berbentuk Perda sehingga memiliki kekuatan hukum.

“Kami dari NU Kabupaten Sampang meminta kepada Bupati Sampang untuk segera membuat Perda larangan Syiah di Kabupaten Sampang,” ujar pengasuh Pondok Pesantren Enjelan Desa Panggung Kecamatan Sampang ini, Selasa (3/1/2012).

Sebelumnya pada Kamis (29/12/2011) lalu, ratusan massa melakukan aksi pembakaran pesantren dan rumah pimpinan IJABI Tajul Muluk di Dusun Nangkrenang, Desa Karang Gayam, Kecamatan Omben, Kabupaten Sampang, Madura, Jawa Timur.

Aksi pembakaran ini merupakan yang kedua kali pada Desember lalu. Sebelumnya, aksi pembakaran rumah jamaah Syiah juga terjadi di Desa Blu’uran, Karang Penang, Sampang, pada 20 Desember 2011 dini hari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s