Kerja Tidak Menghalangi Manusia untuk Tetap Berzikir


 

 

رُوِیَ عَنْ عَلیٍّ عَلَيهِ السَّلام قال:

وَ إِنَّ لِلذِّكْرِ لَأَهْلًا أَخَذُوهُ مِنَ الدُّنْيَا بَدَلًا فَلَمْ تَشْغَلْهُمْ تِجَارَةٌ وَ لَا بَيْعٌ عَنْهُ يَقْطَعُونَ بِهِ أَيَّامَ الْحَيَاةِ وَ يَهْتِفُونَ بِالزَّوَاجِرِ عَنْ مَحَارِمِ اللَّهِ فِي أَسْمَاعِ الْغَافِلِينَ.1

Diriwayatkan, Imam Ali as berkata: “Dan sesungguhnya zikir kepada Allah adalah untuk orang-orang yang tidak akan menukar zikir dengan dunia, dan tidak ada perjual-belian yang dapat menghalangi mereka dari zikir. Mereka melalui hari dengan berzikir, dan mereka senantiasa menyuarakan peringatan untuk menjauhi perbuatan haram di telinga orang-orang yang lalai.”

Ayatullah Mojtaba Tehrani menjelaskan hadis tersebut dan mengatakan, “Untuk zikir kepada Allah Swt, ada orang-orang khususnya tidak akan mengganti zikir dengan dunia, dan mereka tidak pernah terlepas dari zikir.”

“Lalu apakah orang-orang seperti ini juga tidak bekerja untuk dunia mereka? Tidak, mereka juga bekerja, berdagang, melakukan jual beli, akan tetapi itu semua tidak menghalangi mereka untuk tetap berzikir. Mereka bekerja namun pada saat yang sama mereka juga tidak pernah lalai untuk mengingat Allah Swt. Semua waktunya dihabiskan dengan zikir.”

“Selain itu, mereka juga mengingatkan orang yang melakukan haram dan lalai, bahwa ingatlah ada Allah, ada kiamat dan jangan sampai Anda terjebak yang diharamkan Allah.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s