Jerman teriakkan anti-“Israel”


BERLIN (Arrahmah.com) – Saat demonstrasi pro-Gaza dengan mengusung sentimen anti-Yahudi menyebar ke seluruh Eropa, publik di Jerman menarik garis yang jelas sebuah kritik politik “Israel” dan kebencian orang Yahudi terhadap agama selainnya. Warga Jerman berunjuk rasa mengecam “Israel” di Berlin pada Selasa (22/7/2014), sebagaimana dilansir DW.

Slogan “Polisi Berlin meringkuk di balik anti-Yahudi,” diproklamirkan sebagai headline di surat kabar Berlin “Tagesspiegel” – dan kalimat ini telah diposting berkali-kali di beragai situs jejaring sosial. Dilaporkan bahwa sekelompok orang Arab berteriak “Yahudi, Yahudi, babi pengecut, keluar dan berjuang sendirian” pada demonstrasi baru-baru ini dan polisi tidak tergugah untuk membela Gaza.

Di banyak kota-kota Eropa, apa yang dimulai sebagai protes damai berubah menjadi curahan sentimen anti-Yahudi dan kekerasan terhadap kontra-demonstran. Situasi menjadi sangat panas di Prancis, di mana perkelahian jalanan pecah antara demonstran dan polisi di depan rumah-rumah ibadat selama akhir pekan. Di Berlin, sementara itu, otoritas keamanan negara telah meluncurkan sebuah investigasi terhadap seorang pengkhotbah Muslim dari Masjid Al-Nur yang dituduh memposting video di YouTube menyerukan pembunuhan orang Yahudi.

Peran khusus Jerman

Yakov Hadas-Handelsman, Duta Besar “Israel” untuk Jerman sejak 2012, telah menyatakan kemarahan dan keprihatinan atas insiden tersebut.

“Kami tidak menentang demonstrasi atau melawan kebebasan berekspresi – itulah inti dari demokrasi,” kata Hadas-Handelsman dalam sebuah wawancara DW .

Yakov juga mencemaskan, “tapi ketika, seperti yang terjadi akhir pekan ini, itu mengarah pada kekerasan terhadap polisi atau terhadap demonstran pro-”Israel”, maka itu tidak bisa diterima. Saya pikir Jerman harus khawatir dengan itu, karena Anda juga mendengar slogan-slogan anti-Semit seperti ‘masukkan Yahudi ke dalam kamar gas ‘- di Jerman “?

Dia menambahkan bahwa Jerman perlu mempertimbangkan bagaimana menangani protes anti-Yahudi semacam ini.

Politisi dari hampir semua partai politik Jerman telah mengutuk “Israel” dan menampilkan sikap bermusuhan. Namun, pada tahap ini, pemerintah Jerman tidak melihat alasan untuk menaikkan kesiagaan keamanan. Menurut juru bicara pemerintah, semuanya dilakukan untuk melindungi lembaga-lembaga Yahudi.

Islamis dituduh mendorong kampanye anti-”Israel”

Yakov Hadas-Handelsman mengklaim aksi protes Konflik Gaza yang disertai dengan kekerasan tidak dapat diterima, karena bersamaan dengan itu telah menimbulkan opini publik di Eropa, membawa kebencian Jerman terhadap “Israel”, menurut ilmuwan politik Stephan Grigat.

“Anda tidak perlu memiliki keterampilan membedakan yang hebat untuk dapat menegaskan bahwa ini sangat mudah [ditebak sebagai] anti-Semitisme, dalam bentuk drastis yang juga bisa ditemukan di jalan-jalan Jerman 70 tahun lalu,” kata Grigat.

Grigat, yang saat ini mengajar di Institut Studi Yahudi di Universitas Wina, tidak menemukan perkembangan terbaru yang mengejutkan di Jerman. Dia menunjukkan bahwa demonstrasi besar juga terjadi selama konfrontasi antara “Israel” dan Hamas pada tahun 2012.

“Namun, dalam tahun-tahun itu sebagian besar orang-orang yang diidentifikasi dengan politik sayap kiri dan yang menyatakan keras dan sering melontarkan kritik yang tidak pantas terhadap “Israel,” jelas Grigat. Dia menuduh bahwa para demonstran saat ini sebagian besar anggota kelompok Islam. “Banyak peserta secara terbuka menyatakan memberikan dukungan untuk Hamas, Hizbullah Libanon atau jihad Islam.”

Kritik dari kalangan Yahudi politik Israel

Sementara, Rolf Verleger, anggota dewan Yahudi dan mantan Dewan Pusat Yahudi di Jerman, sangat mengecewakan tindakan agresi yang dilakukan pemerintah “Israel” terhadap Palestina.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini di radio Jerman, ia menunjukkan bahwa Jalur Gaza telah menyerupai penjara raksasa dan berkata sudah seharusnya seseorang mengungkapkan kritik terhadap kebijakan “Israel” di Gaza tidak dicap anti-Semit.

Ia juga tidak bisa mengerti ketika politisi Jerman enggan untuk mengkritik “Israel” berdasarkan sejarah Jerman. “Apa nenek moyang saya dibunuh harus dilakukan dengan ketidakadilan yang dilakukan di Timur Tengah sekarang?” tanya Verleger. “Anda tidak bisa hanya mengizinkan ketidakadilan terus karena hal-hal mengerikan yang terjadi di masa lalu.”

Protes, jalan terbaik

Banyak orang Jerman melihat hal-hal dengan cara yang sama. Dalam sebuah survei terbaru oleh majalah “Stern”, 86 persen publik percaya bahwa Jerman tidak seharusnya berdiri di sisi “Israel”.

Sementara itu, demonstrasi pro-Gaza akan berlanjut di Jerman dan negara Eropa lainnya. Mereka memiliki peluang bagus untuk mencapai titik puncak pada Hari Quds, yang digunakan setiap tahun sebagai sebuah kesempatan untuk melakukan demonstrasi anti-”Israel” di seluruh dunia sebagai panggilan untuk “pembebasan” Al-Quds dari “penjajah Zionis.” Insyaa Allah. (adibahasan/arrahmah.com)

Topik: , , , ,

– See more at: http://www.arrahmah.com/news/2014/07/23/jerman-teriakkan-anti-israel.html#sthash.0yzdxq4r.dpuf

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: