MENGENANG PERTEMPURAN SASAK KAPUK


sasak-kapuk-640x330_c
jicadmin / August 22, 2014

Salah satu pertempuran yang heroik yang dipimpin oleh ulama Betawi terkemuka, KH. Noer Alie, terhadap tentara sekutu untuk mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia adalah pertempuran Sasak Kapuk. Pertempuran ini dinamakan pertempuran Sasak Kapuk karena  terjadi di jembatan Sasak Kapuk, Pondok Ungu, Bekasi.  Pertempuran ini berlangsung pada tanggal 29 November 1945. Salah satu sumber tulisan saya yang terinci tentang pertempuran ini terdapat di dalam buku biografi yang berjudul “KH. Noer Alie: Kemandirian Ulama Pejuang”yang ditulis oleh Ali Anwar.

Awal pertempuran Sasak Kapuk bermula pada tanggal 23 November 1945, ketika pesawat Dakota Inggris jatuh di Rawa Gatel, Cakung, Jakarta Timur. Pesawat Dakota yang berangkat dari lapangan udara Kemayoran, Jakarta Pusat menuju Semarang itu diduga mengalami kerusakan mesin sehingga harus melakukan pendaratan daruraut sekitar jam 11.00 WIB.

Penduduk Cakung, Jakarta Timur segera mengepung pesawat, kemudian menangkap seluruh awak pesawat dan penumpangnya yang berisi 26 orang, dengan rincian 4 orang awak pesawat berkebangsaan Inggris dan 22 orang sisanya berkebangsaan India (Sykh). Setelah senjata mereka dilucuti dan tinggal memakai cawat saja, seluruh tawanan dikirim ke markas TKR Ujung Menteng, untuk selanjutnya dibawa ke markas TKR Batalyon V Bekasi, dan dijebloskan ke dalam sel tangsi polisi Bekasi. Sore harinya, pasukan berkuda dan tank Sekutu dikirim ke tempat kejadian untuk mencari pasukannya. Namun karena tidak mendapatkan hasil, pada malam harinya, mereka kembali ke Jakarta.

Esok harinya, tanggal 24 November 1945, komandan tentara Inggris di Jakarta mengeluarkan maklumat agar seluruh pasukannya yang ditawan TKR tersebut dikembalikan ke Jakarta. Tetapi, pemuda Bekasi menolaknya. Bahkan  tiga hari kemudian, seluruh tahanan dieksekusi di belakang tangsi polisi Bekasi. Rencana semula, seluruh mayat tawanan akan dibuang ke kali Bekasi. Tetapi karena kali Bekasi sedang surut sehingga mayatnya dikubur di belakang tangsi polisi yang lubang penguburannya telah disiapkan.

Atas peristiwa ini, tanggal 29 November 1945, Sekutu melakukan  penyerangan ke Cakung, Pondok Ungu dan Kranji. Sekutu menggunakan tentara Punjab ke-1/16, Skuadron Kaveleri F.A.V.O ke-11, pasukan perintis ke-13, pasukan Resimen medan ke-37, detasemen kompi medan ke-69, dan dengan 50 truk, 5 meriam serta beberapa mortir dan kanon.

Pertempuran pertama terjadi di Cakung, Jakarta Timur, yang mengakibatkan jatuh korban pada kedua belah pihak. Dari pihak Indonesia ada 13 orang. Merasakan sulitnya menembus pertahanan sampai kota Bekasi, Sekutu kemudian mundur dengan membawa pasukannya yang telah jadi korban. Namun begitu tiba di Pondok Ungu, Sekutu harus berhadapan dengan Laskar Rakyat dan penduduk kampung pimpinan KH. Noer Alie yang dibantu oleh beberapa TKR Laut. Penduduk yang telah menjadi prajurit tempur dikerahkan KH. Noer Alie untuk mengusir Sekutu yang dianggap melanggar garis demarkasi.

Gema takbir dan gema bacaan Hizbun Nasr berkumandang bersamaan dengan langkah pasukan rakyat yang dipimpin langsung oleh KH. Noer Alie. Pada awalnya, tentara sekutu terdesak oleh serangan mendadak pasukan Laskar Rakyat. Namun tidak sampai satu jam pertempuran, tentara Sekutu yang bersenjata lengkap balik menyerang sehingga pasukan KH. Noer Alie terdesak sampai ke jembatan Sasak Kapuk. Untuk menghindari korban jiwa, KH. Noer Alie menginstruksikan seluruh pasukannya untuk mundur. Sebagian pasukan mundur, namun puluhan lainnya tetap bertahan. Saat itulah, tiba-tiba mortir dan meriam Sekutu menyalak. Tidak dapat dihindari, sekitar 30 pasukan Laskar Rakyat menjadi korban. Sedangkan KH. Noer Alie yang sempat lolos dari terjangan peluru Sekutu segera menyelamatkan diri dengan cara menceburkan diri ke kali Sasak Kapuk, sambil menyusuri kali sampai ke utara.

Dari kisah pertempuran Jembatan Sasak Kapuk ini, yang menarik untuk diulas adalah Laskar Rakyat pimpinan KH. Noer Alie.  Siapakah Laskar Rakyat pimpinan KH. Noer Alie ini yang tanpa rasa takut berani mempertaruhkan nyawa dengan persenjataan minim melawan sekutu yang membawa persenjataan berat dan lengkap? Apa rahasia dibalik keberanian mereka? Menurut KH. Noer Alie, Laskar Rakyat dibentuk olehnya karena emosi rakyat tidak terkendali akibat sikap pemimpin Republik Indonesia waktu itu yang hanya bisa menghimbau agar rakyat bersikap tenang, sedangkan rakyat telah dihadapkan oleh kondisi obyektif provokasi Sektu dan NICA. Juga karena TKR (Tentara Keamanan Rakyat) yang dibentuk tanggal 5 Oktober 1945 belum mengakar dan belum berwibawa di masyarakat. Pemikiran KH. Noer Alie ini ternyata sejalan dengan Markas Umum TKR di Yogyakarta yang pada tanggal 30 Oktober 1945 mengeluarkan sebuah pernyataan umum tentang pembentukan Laskar Rakyat. Sebagian Laskar Rakyat yang dibentuk dan dipimpin KH. Noer Alie ini adalah murid-muridnya. Kepada murid-muridnya ini, KH. Noer Alie memerintahkan agar untuk sementara waktu berhenti belajar, diganti dengan berjuang fisik menggunakan senjata dalam upaya mengusir penjajah. Proses belajar mengajar akan dibuka kembali, “kelak bila perang selesai.”

Lalu, apa rahasia keberanian Laskar Rakyat ini? Untuk memotivasi dan meningkatkan keberanian para prajuritnya, KH. Noer Alie memerintahkan para Laskar Rakyat yang berjumlah 200 orang untuk berpuasa selama tujuh hari di Masjid Ujungmalang. Selama berpuasa, para prajurit diajarakan membaca doaHizbun Nasr sampai hafal. Juga ditambah dengan membaca wirid, Ratibul Haddad, shalat tasbih, shalat hajat, dan shalat witir. Jika sudah selesai, mereka dinyatakan “lulus” dengan diberi semacam ijazah yang disimbolkan dengan pemberian lempengan kaleng ukuran kecil berlatar belakang bendera merah putih dan bertuliskan kalimat La Ilaha Illa-Allah, Muhammad ar- Rasul- Allah. Setiap usai penyematan ijazah, KH. Noer Alie berpesan kepada prajuritnya agar tidak bersikap sombong dan angkuh, terutama pada saat pertempuran. Ajaran,  amalan-amalan dan wejangan dari sang ulama Betawi terkemuka “Singa Karawang-Bekasi” inillah kunci keberanian Laskar Rakyat, para pejuang dan syuhada pertempuran Jembatan Sasak Kapuk.

Akhir kalam, kini Hizbun Nasr dan Ratibul Haddad masih dibacakan oleh ulama Betawi dan murid-muridnya, latihan silat dan amalan-amalan lainnya seperti yang dikerjakan oleh Laskar Rakyat pimpinan KH. Noer Alie juga dilakukan oleh sebagian mereka untuk berjaga-jaga jika negara membutuhkan. ***

Penulis : H. Rakhmad Zaelani Kiki, S.Ag, MM (Kepala Bidang Pengkajian dan Pendidikan JIC)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s