Pandangan Imam Ali as Tentang Allah swt


Allah

Ali bin Abi Thalib ketika menetapkan dan membuktikan keberadaan Allah swt berkata, ‘Segala puji syukur hanyalah milik Allah yang menunjukkan keberadaannya dengan ciptaan-Nya, penciptaan makhluk menunjukkan keazalian-Nya dan kesalahan yang makhluk-Nya perbuat menunjukkan bahwa tidak ada yang menyerupai-Nya. Ia berkata, ‘Aku heran kepada orang yang ragu dengan Allah sementara ia melihat ciptaan-Nya bahkan bagi akal ditampakkan kepada kita tanda-tanda pengaturan yang rapi dan kepastian yang tidak berubah.

Ketika Ali bin Abi Thalib ditanya, ‘Apakah engkau melihat Tuhanmu? Ali menjawab, ‘Bagaimana mungkin aku menyembah Tuhan yang tidak kulihat? Kemudian beliau melanjutkan, ‘Allah tidak dapat dilihat dengan mata panca indera akan tetapi hati yang melihatnya dengan hakikat iman. Allah lebih agung dari penetapan pengaturannya dengan hati.

Dalam doanya yang terkenal dengan nama doa Shabah beliau berkata, ‘Wahai Zat yang menunjukkan diri-Nya dengan Zat-Nya. Zat yang suci dari penyerupaan dengan makhluk-Nya. Zat yang lebih mulia dari kesamaan dengan makhluknya dalam kualitas. Wahai Zat yang lebih dekat dari persangkaan yang terbetik dalam benak seseorang dan lebih jauh dari sekelebatan pandangan dan mengetahui sesuatu yang belum terjadi.

Ali bin Abi Thalib memuat khotbah-khotbahnya dengan pengertian-pengertian yang tinggi yang diambil dari ayat-ayat Al-Quran yang menunjukkan kekuatan ilahiah; langit dan bumi. Beliau menjelaskan dengan panjang lebar bagaikan ilmuwan yang tahu betul apa yang diucapkannya. Ia menjelaskan dengan detil ayat-ayat kekuasaan Allah yang membuat siapa yang mendengarnya akan bertambah keimanan, kekhusyukan dan ketundukkannya kepada Allah swt. Karena begitu mendengar ucapan Ali seseorang dapat merasakan langsung apa yang dibicarakannya. Sebagaimana Ali berkata, ‘Demi Allah! Seandainya disingkap segala penutup dari diriku aku tidak akan bertambah yakin’.

Ali bin Abi Thalib memberikan penggambaran yang detil tentang sifat-sifat Allah yang membuat para filsuf menjadikan ucapan-ucapannya sebagai bahan kajian yang dapat membuka pembahasan lebih luas. Tanpa ucapan-ucapan Ali pembahasan sifat ilahi para pembahas dapat tersesat karena ucapan beliau bersumber dari hidayah rabbani.

Beliau berkata, ‘Kesempurnaan tauhid dan pengesaan Allah adalah ikhlas kepada-Nya. Kesempurnaan keikhlasan kepada Allah swt adalah menafikan sifat dari-Nya. Hal itu dikarenakan setiap sifat pasti bukan zat yang disifati dan setiap zat yang disifati pasti bukan sifat. Oleh karenanya, barang siapa yang menyifati Allah swt berarti ia telah menjadikan teman bagi-Nya. Dan barang siapa yang berpikir bahwa Allah memiliki teman itu berarti ia telah menduakan-Nya. Barang siapa yang menduakan-Nya berarti ia telah membagi-Nya. Dan barang siapa yang membagi-Nya berarti ia tidak mengerti tentang-Nya. Dan barang siapa yang tidak mengetahui-Nya berarti ia telah menunjukkan-Nya. Barang siapa yang menunjuki-Nya berarti ia telah membatasi-Nya. Dan barang siapa yang membatasi-Nya berarti telah menganggap-Nya berbilang. Allah ada tanpa diciptakan, wujud-Nya tidak diperoleh setelah sebelumnya tidak ada. Allah senantiasa bersama dengan segala sesuatu tapi tidak menemani mereka dan tidak bersama segala sesuatu tapi tidak sirna.

Ali bin Abi Thalib berargumentasi tentang keesaan Allah dengan ucapannya, ‘Ketahuilah wahai anakku, Seandainya Allah memiliki sekutu niscaya utusannya telah mendatangimu dan engkau akan melihat bekas-bekas kerajaan dan kekuasannya. Ketahuilah wahai anakku, tidak ada seseorang pun yang memberikan kabar berita tentang Allah swt sebagaimana kabar berita yang dibawakan oleh Rasulullah saw maka relakanlah ia menjadi penuntunmu’.

Ali bin Abi Thalib memerikan keadilan Allah swt dengan ucapannya, ‘Keadilan membuat Allah tidak berbuat kezaliman kepada hamba-Nya dan berbuat keadilan terhadap semua makhluk-Nya. Allah berbuat keadilan kepada semua makhluk-Nya dalam hukum dan menghukumi segala sesuatunya dengan keadilan. Ali kemudian berkata, ‘Sesungguhnya Allah tidak memerintahkanmu kecuali ada kebaikan dibaliknya dan tidak akan melarangmu kecuali ada kejelekan dibalik larangannya. Hukum-Nya satu tidak pilih kasih baik untuk penghuni langit atau bumi. Allah tidak akan memasukkan seseorang ke dalam surga karena perbuatan yang membuatnya seharusnya berada di neraka’.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s